11 October 2011

aku.ayah.teman.



sepatutnya aku ikut firasat ayah aku. bukan akal aku. akal aku, kadang-kadang silap membuat keputusan. banyak dipengaruhi emosi. luar dari logik. tapi firasat ayah aku tak pernah silap. selama ni aku hidup dengan firasat dia. firasat dia umpama kompas untuk aku terus berjalan. cuma kali ni saja aku lari. aku ego. aku lari dari menerima firasat dia. dan kau tahu? aku jatuh! kali ni aku jatuh.

sepatutnya aku belajar dari kesilapan.

sepatutnya aku ingatkan kau, teman.



p/s : maafkan pika, ayah. maafkan aku, teman. sekarang aku faham apa itu kecewa dengan diri sendiri. terima kasih kepada dayah untuk foto asal aku yang ni.

0 refleksi:

darjah

 
bloggerbukan.gila.kuasa