14 June 2014

bual bicara bersama Ajib (mukasurat II)

Ajib murung. dari tempat duduk sebelah pemandu, aku renung mata Ajib. dia tak toleh. aku renung lagi lama. pun dia tak toleh. tak gila babi macam selalu, masa itu dia pandu kereta dengan 'slowmo'. 

Ajib : dua tiga menjak ni, mak aku 'touching' je. lauk aku hidang dari pagi pun tak di-apa-kan. macam tu, macam tu la (macam mana aku hidang, macam itulah kesudahannya). 

aku : layankan je la Ajib..orang tua memang la macam tu. macam mana kita datang, macam tu la kita balik. blablabla...blablabla...blablabla



Ajib : ................................. *angguk lemah.



sepanjang perjalanan lebih dua ratus batu, dia banyak senyap. salah aku, aku sepatutnya faham bukan alasan atau ulasan yang dia minta tetapi dia perlu seseorang untuk pinjamkan dia telinga.

0 refleksi:

darjah

 
bloggerbukan.gila.kuasa